Kita Hanyalah Hamba

Sesungguhnya...

tiada harapan selain ALLAH...
tiada idola selain RASULULLAH...
tiada kata seindah AL-QURAN...
tiada jalan selurus AS-SUNNAH...
tiada perjuangan selain ISLAM.

Tuesday, June 19, 2012

Sebuah Rehal Kayu...

(Alhamdulillah... nukilan yang ke 7, disiarkan dilaman ILUVISLAM.COM pada bulan 7 (16 Julai 2012), juga merupakan bulan kelahiran Si Pujangga yang bernama Hamba :D )


Ini rehal kayu.


Rehal kayu kesayangan saya.


Rehal ini adalah teman setia saya setiap kali hadir ke kuliah atau pengajian ilmu.


Mungkin pada orang lain, tiada apa-apa nilainya.


Tapi, buat diri saya ianya sangat berharga.


Ketiadaan rehal kayu saat dikuliah terasa seperti hilang sebelah tangan atau kaki.


Itulah yang saya rasakan jika saya tertinggal rehal kayu yang selalu setia menemani.


Bercerita tentang rehal kayu ini, saya membelinya saat saya mula berjinak-jinak mengikuti kelas pengajian Al Quran (Kelas Tajwid).


Pada awalnya, saya rasakan rehal kayu ini perlu kerana saya mahu meletakkan Al Quran lebih tinggi dari paras lutut apabila saya duduk.


Dan ternyata, memuliakan Al Quran itu, adalah salah satu punca untuk Allah memberikan saya lebih ruang mendekatiNya.


Subhanallah. Alhamdulillah.


Perkara yang pada mulanya saya lakukan, kerana mahukan keselesaan, rupa-rupanya punya rahmat disisi Allah.


Saya hanya membawa rehal kayu ini ketika menghadiri pengajian Al Quran.


Pada kuliah-kuliah yang lain, seperti Fadhu Ain, kelas Tafsir Al Quran & Hadis dan kelas Bahasa Arab tidak saya menggunakannya.


Hinggalah pada suatu hari, Allah menggerakkan tangan saya mencapai rehal kayu ini seiring dengan beg untuk ke kuliah Fardhu Ain.


Terdetik juga dihati saya, "malu pulak rasanya nak bawa rehal ni bersama".


Perasaan malu ini berlegar-legar diruang minda.


Bukan apa, rasa malu jadi tatapan mata sahabat-sahabat yang lain kerana tidak seorang pun dari mereka yang membawa rehal ini bersama.


Namun, setelah akal dan hati bersatu mengatakan, "malu tak bertempat! kan mudah kalau ada rehal ni nanti... senang nak letak buku dan menulis".


Saya segera memadamkan kata-kata negatif yang hampir saja mematikan niat untuk membawa rehal kayu ini bersama saya.


Bermula dari hari itu, saya mula merasakan betapa rehal kayu ini memberi saya kesenangan untuk mencatat nota-nota dan meletakkan buku sepertimana saya memuliakan Al Quran.


Hari demi hari, rehal kayu ini sentiasa setia menemani setiap kali kaki melangkah ke tempat pengajian.


Dan setelah hampir setahun hanya saya seorang yang membawa rehal kayu ini, tiba-tiba seorang sahabat bersuara, "Suka tengok ina bawa rehal ni bersama. Nampak mudah.." katanya sambil tersenyum.


Saya turut sama tersenyum. "Memang ianya sangat memudahkan saya dalam menuntut ilmu... Alhamdulillah".


Masih ingat lagi, bertahun-tahun (lebih kurang 5 tahun) saya ke hulu ke hilir bersama rehal kayu ini hanya dengan menaiki motorsikal.


Ada juga makcik-makcik yang pernah menegur saya, "buat apa bawa rehal tu, bahaya laa naik motor macam tu..".  


Saya hanya senyum pada mereka seraya berkata "Insyaallah, tak apa-apa".


Mahu memberi hujjah bahawa rehal ini terlalu berguna pada saya rasa seperti tidak mampu.


Yang penting saya bahagia.. :)


Akhirnya, dengan izin dari Allah, saya beroleh lesen memandu kereta.


Alhamdulillah.


Satu peningkatan pada diri.


Dan lebih memudahkan saya untuk hadir ke kuliah-kuliah dengan lebih selamat.


Malah, saya rasa rehal kayu saya tidak lagi tersiksa kerana tersangkut di'handle' motorsikal saya seperti dulu.


Kasihan rehal kayu.


Tapi sekarang, rehal saya sudah mampu tersenyum agaknya, kerana damai 'aircond' kereta yang dirasakannya... :)


Apa yang saya perasan juga, sudah ada dua tiga orang sahabat mula membawa rehal kayu seperti saya.


Tak kurang juga bertanya dan minta saya belikan rehal kayu yang serupa dengan saya.


Alhamdulillah, saya telah membantu sahabat-sahabat yang inginkan rehal kayu ini untuk membelinya tanpa mengambil apa-apa komisen.


Mereka hanya membuat pesanan.


Apabila pesanan diterima saya membuat penghantaran terus ke rumah.


Allah beri keizinan pada saya untuk memandu kereta, dan dengan kemudahan ini, saya manfaatkan dengan apa yang saya mampu.


Niat saya hanya ingin membantu sahabat-sahabat.


Menjadikan mereka bersemangat seperti saya untuk hadir ke kuliah agama sekaligus dapat mengimarahkan surau-surau dan tempat-tempat pengajian.


Ada juga yang membeli kerana ingin menghadiahkan pada keluarga.


Subhanallah.


Rehal kayu yang dulunya susah untuk dilihat bersama jemaah yang hadir ke surau, kini tidak lagi menjadi perkara luar biasa.


Malah bermacam-macam rupa yang ada selain dari rehal kayu seperti saya.


Suatu pagi, datang seorang makcik ditempat saya berniaga, dia ingin membuat pesanan rehal kayu.


Dia menghulurkan wang secukupnya.


Tapi, saya menolak.


"Makcik boleh bayar bila saya hantarkan pada makcik nanti."


Saya senyum.


Makcik itu juga tersenyum.


Katanya, dia tidak sabar untuk miliki rehal kayu seperti yang selalu saya bawa.


"Mudah nak mengaji".


Sekali lagi saya senyum. Suka dengan semangat yang ada padanya.


"Insyaallah makcik.  Bila dah sampai nanti saya akan terus hantar ke rumah."


Sebelum berlalu pergi, makcik ini menghulurkan saya sebuah bungkusan seperti sampul duit raya.


Saya tergamam. Rasanya sudah saya jelaskan tentang bayarannya. Tapi kenapa dia masih juga menghulurkan sesuatu, bezanya bersampul.


"Eh, apa ni makcik?"


"Nah, ini bukan duit rehal, tapi ini hadiah dari makcik. Sebelum ni, kawan-kawan yang dah beli bagitau kamu  langsung tak nak terima apa-apa komisen dari bantuan kamu mendapatkan rehal untuk mereka. Kamu tahu tak, kerana kamu bawa rehal selalu, itu yang mendorong sahabat yang lain untuk membeli dan menggunakannya. Ini hadiah dari makcik untuk kamu. Atas 'dakwah' penggunaan rehal dan jasa kamu mendapatkan rehal untuk makcik dan sahabat-sahabat makcik yang dah tak berdaya nak ke kedai membelinya. Kamu mesti terima, makcik dah niat nak hadiahkan ini pada kamu. Makcik ikhlas. Makcik suka orang muda yang cari ilmu dan manfaatkan hidupnya untuk orang lain. Kamu boleh jadi contoh... Insyaallah".


Allahu Akbar!


Waktu itu, hati saya berdebar.


Takut hanyut dalam pujian.


Malah airmata hampir saja jatuh, kerana selama ini tidak sangka hanya kerana Sebuah Rehal Kayu yang saya bawa mampu menjadi contoh dan dapat dimanfaatkan pada yang lain.


Hadiah dari makcik itu tidak mampu saya tolak.


Tidak kisah apa isi atau nilainya, namun disebalik hadiah yang diberikan pada saya memberikan saya satu pengertian yang selama ini selalu saya dengar...


Sabda Rasulullah SAW (bermaksud);


Hendaklah setiap orang Islam itu bersedekah , jika ia tidak dapat berbuat demikian , maka hendaklah ia berusaha sendiri yang dapat memberi faedah kepada dirinya sendiri dan dengan yang demikian ia dapat bersedekah, jika ia tidak sanggup, maka hendaklah ia menolong orang yang susah yang memerlukan bantuan, jika sekiranya ia tidak dapat berbuat demikian, maka hendakah ia menyuruh orang lain mengerjakan kebaikan, jika ia tidak dapat berbuat demikian juga, maka hendaklah menahan dirinya daripada melakukan kejahatan, kerana yang demikian itu adalah dianggap sedekah.


[Riwayat Ahmad]


Sesungguhnya Firman Allah itu benar. Sabda Rasulullah itu adalah tunjuk ajar dan peringatan.


Dan ketahuilah... perjalanan dalam mencari redhaNya itu penuh nikmat yang selalu tidak kita sedar...


MasyaAllah...


˳Azrina Abu Bakar  ˳

9 comments:

Mencari Jalan Kembali said...

Assalamu'alaikum wr wb.
Alhamdulillah...
lama sy tak berkunjung ke blog Uhty.
di karenakan sy non aktifkan akun sy tuk sementara.
alhamdulillah...
masih seperti yg dulu.
saat ku berkunjung disini,
hatiku masih terasa damai.
Salam Ukhwah...

aZRINa Abu Bakar said...

wa'alaikumussalam... Syukur pada Allah atas kunjungan mu sahabat... Alhamdulillah.. mendengar khabar yang baik darimu menjadikan hati sy senang.. moga Allah memberi keredhaanNya buat kita... Insyaallah..:)

Adam said...

alhamdulillah, segala puji-pujian selayaknya bagi Allah, kerana kita redha, kita sebagai hambaNYA di muka bumi ini ...

muhammad safuan che isa said...

t kasih.terharu saya.

aZRINa Abu Bakar said...

Alhamdulillah.. moga dakwah kita tidak hanya melalui pena, sebaliknya akhlak yg selalu tidak kita sedar mampu membawa manfaat buat shbt yg lainnya.. Insyaallah.

Anonymous said...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ ...

Seronok nya serinna baca kisah rehal akak...
Terasa seperti rehal serinna dah ada kawan baru pula... :)
Inilah hasilnya jika kita melakukan sesuatu lillahita'ala...
Malah secara tidak langsung mendatangkan manfaat pada orang lain...
Teringin rasanya ketemukan rehalku bersama rehalmu kakak...
Semoga usaha dakwah akak akan sentiasa mendapat rahmat dan akan lebih berjalan lancar...
​​آمِيّنْ... آمِيّنْ... يَ رَ بَّلْ عَلَمِيّنْ...

-iman serinna-

aZRINa Abu Bakar said...

wa'alaikumussalam.. Alhamdulillah.
Moga Allah redha dan moga diperkenankan olehNya pertemuan 2 rehal .. aamiin Ya Allah.. :)

Adam said...

Amin ... Insyallah, moga ditunaikan hajat saudari berdua oleh ALLAH. Mencintai saudara islam kita kerana ALLAH, sungguh itulah yang ditekankan.

Dalam urusan agama kamu, lihatlah pada mereka yang lebih tinggi ilmu pengetahuan dan baik akhlaknya dari kamu.
Dalam urusan dunia kamu, lihatlah pada mereka yang kurang bernasib baik dari kamu agar kamu bersyukur.

aZRINa Abu Bakar said...

Nasihat dan doa yang baik... terima kasih saudara Adam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...