Kita Hanyalah Hamba

Sesungguhnya...

tiada harapan selain ALLAH...
tiada idola selain RASULULLAH...
tiada kata seindah AL-QURAN...
tiada jalan selurus AS-SUNNAH...
tiada perjuangan selain ISLAM.

Wednesday, June 25, 2014

Pesan Saya Padanya.. IV


Pertemuan petang itu, begitu bermakna.
Hampir 4 tahun tidak bersua.
Hanya bertanya khabar melalui suara ditelefon.

Allahu Akbar!

Berubah benar keadaannya.
Mengapa Anis?

***********************************

Anis yang saya kenal ketika sama-sama belajar dahulu, tidak seperti ini.

Wajahnya kurus cengkung.
Kelopak mata yang dulunya menjadi tarikan kerana bulu mata yang cantik, kini kelihatan begitu suram malah bengkak seolah-olah menanggung beban kesedihan yang amat dalam.

Saya tidak mahu menyentuh tentang semua itu.
Namun bicara Anis mengundang rasa ingin tahu satu persatu apa yang berlaku padanya.

Anis menghirup kopi panas dihadapannya perlahan-lahan.
Bagai ada sesuatu yang terbuku yang mahu dilepaskan.

Saya hanya membiarkan.
Biar gerak bibir Anis melafazkan bicara tanpa paksaan.
Biar hatinya melontarkan kata-kata tanpa ada tekanan.

"Aku perlukan pimpinan Reen. Aku tidak kuat." Anis memulakan bicara.

"Aku mahu jadi seperti kau Reen. Aku mahu jadi manusia!." 
Nada bicara Anis punya getar.
Ada kesungguhan yang perlukan bantuan.

"Sabar Anis. Sabar. Dalam hidup ni, semua orang ada ujiannya. Itu tanda Allah bagi perhatian pada hamba-hambaNya. Allah salurkan kasih sayang dalam banyak cara. Kau kena ingat tu."

Satu persatu titis jernih menitis dipipi Anis. Hingga akhirnya melahirkan esakan yang agak kedengaran.

"Anis, kita ini semuanya manusia. Makhluk yang dicipta Allah sebagai khalifah dimuka bumi ini. Aku manusia. Kau juga." Satu persatu saya tuturkan bicara untuk mententeramkan Anis.

Anis menyapu airmata yang membasahi pipinya.
Namun, seraya dia bersuara airmata itu jatuh lagi.

"Aku bukan manusia yang baik disisi Allah, Reen. Aku zalim pada diri sendiri. Aku hina pada pandangan Ilahi."

Allah.. bergetar hati ini mendengar tiap bicara Anis.

"Anis, manusia yang tahu dirinya tidak sempurna, yang tahu dirinya berdosa adalah manusia yang disayangi Pencipta. Tak perlu kau jelaskan satu persatu keaiban diri yang menjadikan diri mu berdosa Nis. Cukuplah pengakuan mu dihadapanNya. Itu sudah memadai."

Saya menggenggam tangan Anis dengan kemas.
Anis juga.
Bagai ada pautan yang saling menyalurkan sebuah kefahaman yang dianugerahkan Allah pada dia dan juga diri saya.

Esakan Anis yang masih belum reda juga bagai ada alunan yang penuh keinsafan.

Saya terus bersuara, 

"Anis, bila Allah hembuskan bisikan untuk kembali padaNya, maka bersegeralah. Pintu taubat untuk manusia yang sedar dirinya adalah hamba disisi Allah sentiasa terbuka luas. 
Mungkin aku hanya perantara yang akan menunjukkanmu mencari jalan itu. Tapi sedarlah Nis, yang membawa mu menuju ke sana adalah Dia. Pimpinan yang kau mahukan ada bersamaNya. Kekuatan yang kau perlukan juga ada bersamaNya. Malah keampunan yang paling berharga itu juga ada hanya bersama Dia."

Bengkak mata Anis makin ketara.

Saya menghulurkan sehelai sapu tangan agar dapat dia membersihkan airmata kekesalan yang menyaluti wajahnya.

Kopi panas yang sudah suam-suam kuku kami hirup bersama.

Perlahan saya mendengar helaan nafas Anis.
Lega rasanya.
Dia bagai melepaskan semua kekusutan yang bersimpul tatkala awal pertemuan kami tadi.

"Reen, benar katamu suatu masa dulu. Bila Allah sentuh hati kita, hidayah pasti mula menerpa. Tak kira kita ini sedang berdosa, atau kita ingkar pada perintah dan laranganNya. Allah yang membuat pilihan siapa dan dimana. Tidak ada persoalan lagi mengapa dan kenapa. Hari ini baru aku mengerti. Allah Pemilik tiap hati hamba-hambaNya. Siapa kita untuk mempersoalkannya? Allahu Akbar!."

Kata-kata Anis melahirkan senyuman pada bibir ini.
Bukan kerana saya pernah mengucapkan apa yang dibicarakannya, tapi senyuman ini tanda bahagia kerana akhirnya Allah memberi izin untuk sahabat saya ini merasakan apa yang pernah saya rasa suatu waktu dulu.

Subhanallah. 
Indahnya pemberian. 
Begitu bernilainya sebuah kurniaan.

***********************************

Pertemuan 2 jam itu, saya akhiri dengan sebuah nota yang saya tuliskan pada sebuah buku yang saya hadiahkan pada Anis.

Moga nota kecil ini menjadi dahan untuk Anis berpaut saat hatinya luruh dalam melalui jalan hidayah yang Allah berikan padanya.

"Wahai Sahabat Yang Punya Cinta Dihati, sehebat manapun kita, sekuat manapun iman yang ada, bukanlah namanya manusia jika kita ini tidak berdosa. Kerana adanya dosa maka Allah sediakan taubat untuk kita kembali padaNya. 

Ingatlah wahai sahabat, melalui taubat padaNya mampu mengubah kita untuk mencari jalan menuju Syurga. Andai tergelincir diperjalanan itu nanti, hanya satu pesanku.. 

Allah sentiasa ada. Dia sentiasa ada untuk kita.
Sesunggunnya hidayah itu adalah kasih sayang dariNya.
Kasih sayang buat hamba-hambaNya yang selalu berdosa dan sentiasa lemah disisiNya... Allahu Allah."

Moga Allah redha..



˳Azrina Abu Bakar  ˳



Thursday, February 27, 2014

Doa Perpisahan Buatmu...


Titipan buat sahabat-sahabat yang akan ku tinggalkan.

Perjalanan hijrah ini tidak pernah berakhir.

Semakin suntuk saya disini, semakin saya menghitung detik-detik waktu yang bakal saya akhiri, semakin saya dihampiri dengan mereka yang bernama sahabat.

Istimewanya kurnia Allah pada diri.

Memiliki pinjaman insan-insan yang membahagiakan ini begitu berharga dirasakan.
Ukhwah yang terjalin bersama mereka menjadikan diri begitu dekat denganNya.

Tidak putus-putus ucapan Alhamdulillah terukir dibibir hati.

Moga bersama ukhwah ini, sentiasa ada doa yang mekar mewangi.
Meminta untuk kami sentiasa bersama hingga ke Syurga.
Meminta agar kami terpelihara dari fitnah dunia.

Ya Allah.. jadikan hijrah kali ini yang terbaik pada diri.
Jadikan hijrah kali ini kenangan terindah buat mereka yang ku kenali.

Sekalipun perpisahan ini hanya didunia..
Namun ingatlah wahai sahabat..

Suatu masa, kita kan terpisah juga meninggalkan dunia.
Saat itu, tiada lagi pesanan dari diri yang bernama hamba ini untuk kalian semua.
Sekadar memohon doa agar diri bahagia menempuh alam akhirat yang kekal selamanya.

Ia pasti terjadi.

Mungkin perjalanan hijrah ini permulaan untuk kita belajar melalui semua ini...

Jaga diri, pelihara hati.

Saya sayang sahabat semua.

Sahabat-sahabat yang Allah kurniakan cinta dihati mereka...

Allahu Allah. 


~ Moga Allah redha ~





˳Azrina Abu Bakar  ˳




DOA PERPISAHAN - BROTHERS

Pertemuan kita di suatu hari
Menitikkan ukhuwah yang sejati
Bersyukurku kehadap Illahi
Di atas jalinan yang suci

Namun kini perpisahan yang terjadi
Dugaan yang menimpa diri
Bersabarlah diatas suratan
Kutetap pergi jua

Kan kuutuskan salam ingatanku
Dalam doa kudusku sepanjang waktu
Ya Alloh bantulah hamba-Mu

Mencari hidayah dari pada-Mu
Dalam mendidikan kesabaranku
Ya Alloh tabahkan hati hamba-Mu
Diatas perpisahan ini

O.. uwo.. ho..

Teman betapa pilunya hatiku
Menghadapi perpisahan ini
Pahit manis perjuangan
Telah kita rasa bersama
Semoga Allah meredhoi
Persahabatan dan perpisahan ini
Teruskan perjuangan

Kan kuutuskan salam ingatanku
Dalam doa kudusku sepanjang waktu
Ya Alloh bantulah hamba-Mu

Senyuman yang tersirat di bibirmu
Menjadi ingatan setiap waktu
Tanda kemesraan bersimpul padu
Kenangku di dalam doamu
Semoga... Tuhan berkatimu

Oo.. ho.. o...




Friday, February 21, 2014

Hijrahkan Aku Bersama HidayahMu..



Bismillahirrahmanirrahim..


Berat benar rasa hati ingin melangkah pergi.
Meninggalkan mereka yang membawa diri ini menuju jalan mencari SyurgaNya.
Bersama mereka begitu banyak kemanisan yang Allah berikan.
Bersama mereka begitu banyak pelajaran yang menjadi bekal untuk aku melayari sisa kehidupan.

Ya Allah..
PercaturanMu sentiasa yang terbaik pada diri.
Penetapan takdirMu sentiasa ada hikmah yang tersembunyi.

Hidayah yang Kau tebarkan pada diri menjadikan aku seperti hari ini.
Nikmat terindah ini tidak sekali-kali akan ku abaikan.
Sekalipun, ada waktunya diri ini seperti tergelincir.
Namun, aku tahu.. pautan hatiku bersamaMu menjadikan aku kembali menyusuri jalan hidayah ini.

Allahumma Ya Allah..
Biarkan aku membawa setiap detik keindahan ini bersama..
Biar semua yang istimewa ini menjadi panduan untuk aku memiliki makna Istiqamah pada diri.

Allahumma Ya Allah..
Andai takdirMu menjadikan hijrah ku kali ini lebih baik untuk aku terus berada disini.. aku redha.
Andai takdirMu juga menjadikan aku hamba yang lebih bertaqwa.. aku benar-benar mahukannya.

Allahumma Ya Allah..
Berilah pimpinanMu dimana saja aku berada.
Berilah keredhaanMu walau apa jua situasi yang bakal ku tempuhi.

Sesungguhnya, jalan taqwa itu menjadi dambaan dihati.
Dan SyurgaMu menjadi impian disanubari.. aamiin Ya Rabbal'aalamiin.

~ Doakan penghijrahan Si Pujangga Yang Bernama Hamba ini.. Moga Redha Allah sentiasa bersama kita.. Insyaa Allah ~



˳Azrina Abu Bakar  ˳

Friday, September 6, 2013

Bisikan Rindu Si Pujangga Berdosa..


Lama benar rasanya jari ini tidak menari.
Dihati hanya bisa menukilkan kata-kata yang tidak bersuara.
Dalam diam ada bicara yang tidak didengari ditelinga.
Dalam sayu pandangan mata ada luahan yang tersimpan kemas didalam dada.

Ya Allah..

Terkadang bicara hati ini lebih membahagiakan..
kerana disetiap untaian kata-kata terukir namaMu.
Malah ianya lebih mendamaikan..
kerana bisikan bicara ini sentiasa mengagungkanMu.

Biar tiada yang mendengar.
Biar tiada yang tahu apa yang tertulis diqalbu.

Hanya Si Pujangga Berdosa ini yang mengerti
Apa yang Kau lakarkan jauh disanubari...

Allahu Allah.



˳Azrina Abu Bakar  ˳

Sunday, July 21, 2013

Pesan Hamba Di Ramadhan Ini...


Perjalanan Ramadhan 1434H sudah pun memasuki fasa kedua.

Sudah ramai juga yang merungut keletihan dengan rutin perjalanan bulan mulia ini.
Berhentilah jadi 'pengeluh'.

Fasa ke 2 ini sebenarnya sedang melatih diri kita untuk mampu atau tidak berjuang hingga ke akhirnya. 

Pengakhirannya bukanlah hingga ke fasa ketiga sahaja, sebaliknya, istiqamah kah kita nanti apabila jejak kita mula melangkah keluar dari Ramadhan.

Benarlah kata Ustaz Badli Shah dalam kuliah Cinta Ilmunya beberapa yang hari lalu,

Fasa pertama, ibarat pusingan kelayakan. Semua 'pasukan' (tidak kira tua muda) bertanding.

Fasa kedua, tidak ubah seperti pusingan Semi Final. Hanya yang berjaya dipusingan awal yang akan sampai kesini.

DAN 

Fasa ketiga, adalah Grand Finale. Hanya yang terbaik yang masih ada dibarisan ini.

Dan kesudahannya saat hadirnya LailatulQadar.. saat itu hanya mereka yang benar-benar layak diberi anugerah oleh Allah SWT.

Subhanallah.

Bergetar hati saya mendengar perumpaan ini.

Selama ini, dimana kita?

Pusingan manakah kita berada?

Adakah Ramadhan yang kita lalui sebelum ini hingga ke Grand Finale?

JOM, sama-sama kita bermuhasabah.

Cari Ruang, Rebut Peluang selagi diberi kesempatan.

Moga segala amal yang kita lakukan menuju matlamat yang sebenar.

Matlamat seorang yang bernama hamba yang sentiasa mencari Redha dari Allah... 

Insyaa Allah.

Moga Allah redha.



˳Azrina Abu Bakar  ˳
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...