Kita Hanyalah Hamba

Sesungguhnya...

tiada harapan selain ALLAH...
tiada idola selain RASULULLAH...
tiada kata seindah AL-QURAN...
tiada jalan selurus AS-SUNNAH...
tiada perjuangan selain ISLAM.

Friday, August 20, 2010

Nur Tuhan


Redup mata memandang dikejauhan.
Deru ombak yang membadai seolah cuba melepaskan simpulan yang tersarat dihati.
Aku berdiri sendiri.
Memijak lantai kayu yang bertahun utuh menjadi pemijak.
Terasa desir angin menyapa pipi.
Dingin.
Dalam pandangan yang berlabuh pada permukaan lautan, hati terus berbisik.
Mampukah aku? Bisakah aku?
Kalau dulu, tak pernah ku hirau langkah yang diatur.
Waktu itu, tubuh kerdil ini terlalu berani menafikan pinjaman yang diberi.
Tiap langkah ada saja dosa yang terpalit, namun diredah bagai dunia tiada hujungnya.
Ah! Pedulikan dengan teguran!
Aku kan masih muda. Masih bisa untuk lakukan apa saja.
Dosa?
Masa tuakan tersedia untuk aku bertaubat!
Sekarang waktunya aku sedang hebat!
Solat?
Tengoklah kalau sempat!
Semudah itu kata yang boleh ku ucap.
Sedang azab yang menanti langsung tak ku hirau.
Langsung tiada risau.
"Sampai bila kau nak jadi macam ni? Sampai mak dan abah mati?!"
Terngiang-ngiang ungkapan ini.
Rasa terpanah telinga kanan dan kiri.
Seumur hidupku, tak pernah ku lihat mak berputus asa.
Walau degil anaknya mencabar diri, namun nasihatnya tak pernah berhenti.
Sayangnya, waktu itu, nasihat yang diberi umpama amarah yang tak bertepi.
Sungguh aku tak mengerti.
Tak tahu menilai tiap kata yang diberi.
Jahilnya diri!
Astaghfirullah...
Dari usia remaja aku melangkah ke alam dewasa.
Masih sama.
Masih merasa hebatnya aku di atas dunia.
Dunia fana yang buatkan aku terus buta.
Rupanya disebalik pancaroba yang terselit dosa-dosa ada Pemerhatinya.
Pemerhati yang tak pernah lupa.
Pemerhati yang memberiku pinjaman dunia.
Pinjaman percuma!
Tapi aku yang sering terlupa.
Dan akhirnya diambil pinjaman yang benar-benar berharga.
Abah!... Abah!
Waktu itu hilang segala punca.
Rasa pandangan gelap gelita.
Hilang semua cahaya.
Abah!
Andai ku jerit hingga laungannya sampai di langit ke tujuh pun, aku tahu, perjanjian sudah tertulis.
Menangis?
"Bukankah kau hebat?"
"Bukankah kau kuat?"
"Mana kehebatan dan kekuatan yang ada padamu?"
"Mana teman-teman yang bisa menghiburmu?"
Ah! Terpukul aku dengan persoalan yang berlegar dihati sendiri.
Akal fikiranku berputar-putar mencari jawapan seolah menghentam kepala satu persatu.
Bertafakur aku disisi Abah.
Mak terus setia mengirimkan kalungan ayat-ayat suci.
Begitu setianya janji mak sebagai seorang isteri.
Mampukah aku jadi begitu?
Bergelar anak pun aku gagal buktikan sesuatu.
Mampukah aku?!
Tiap kali mata terpejam, terlihat abah tersenyum, terlihat keringat yang membasahi abah tika pulangnya dari kerja.
Senyuman yang abah lemparkan seusai malam tiba, tika pulang berjemaah bersama isteri tercinta.
Tiap itu juga kekesalan menyelubungi diri.
Tapi... apakah cukup dengan kekesalan yang meraja dihati?
Rupa-rupanya Allah memberi tarbiyahnya buat diri ini.
Langkah-langkah dosa, mata yang dulunya buta, dicelikkan semula.
Pemergian Abah mengajar aku mencari jalan untuk pulang ke pangkuanNya.
Betapa sayangnya Pencipta.
Sayang pada hambaNya yang alpa.
Subhanallah!
Mungkin inilah yang dikatakan keampunanNya melebihi murka yang ada.
Bagai tak percaya.
Aku mula takut dengan dosa.
Mula tercari-cari apa itu pahala.
Hati yang dulunya celik untuk dunia,
kini hanya memandang akan azabnya neraka.
Astaghfirullah...
Jiwa bagai menggapai-gapai mencari jalan ke syurga.
Allahu Akbar!
Begitu besarnya anugerah yang tercipta.
Pada mereka yang melaluinya pasti tahu apa yang ku rasa.
Ini bukanlah sekadar 'jasa', tapi limpahan rahmat dariNya Yang Maha Pengurnia.
Aku berjanji pada diri.
Tidak akan menoleh lagi.
Menoleh untuk mengenang sejarah hitam yang pernah menguasai diri.
Mengenang dosa-dosa yang aku lalui.
Sebaliknya, semua itu akan ku jadikan kekuatan dalam diri.
Untuk aku harungi.
Untuk ku habiskan sisa-sisa usia yang berbaki.


Abah...
Semoga tiap doa dan 'hadiah' yang ku berikan akan Allah sampaikan padamu... Insyaallah.
Amanlah mu disana.
Akan aku terus berbakti untukmu.
Selagi hayat dikandung usia selagi itu akan ku kirimkn 'buah tangan' buat mu disana.
Abah...
Maafkan anakmu, maafkan aku..


Mak...
Masih ada satu anugerah teristimewa yang akan ku jaga.
Aku rindu kata-kata 'amarah' mu.
Berilah kemaafan pada anakmu.
Berilah kemaafan yang sesungguh-sungguhnya buatku.
Mak...
Kalau dulu kau tetap tabah dengan kerenah ku, kini anak yang kau dambakan ada didepanmu.
Tegurlah aku, pimpinlah aku.
Tak sanggup rasanya ku ulangi kesilapan lalu kerana ku tahu hatimu luka bagai tertusuk sembilu.
Maafkan anakmu, maafkan aku...


Ya Allah...
Seluas hamparan lautan didepanku,
sedalamnya lautan yang diciptakan olehMu,
sebenarnya, luas lagi jalan yang tersedia buat ku,
lebih dalam lagi ilmu yang ada untuk ku.


Aku akan terus melangkah, untuk mencari 'kurniaan' itu.
Sekalipun ombak menghempas, takkan ku biarkan ia terlepas.
Sekalipun tersadung kaki, takkan ku biarkan ia pergi.


Liku-liku perjalanan inilah, perjuangan ku.
Perjuangan yang mengajar aku mencari redhaMu.


Kini, ku tahu,
Tiap ujian yang Kau hadirkan
disitulah kemanisan iman tersimpan.
Akan terus ku gali.
Akan terus ku daki.
Hanya keranaMu... Ya Rabbi.


Ya Allah,
Berilah untuk ku kekuatan dalam diri, kerana aku benar-benar ingin 'kembali'.
Permudahkanlah perjalanan ku ini.
Sesungguhnya Engkau tidak pernah memungkiri janji...aamiin Ya Rabbal'aalamiin.


********************
NOTE :-
credit utk : MUNIF AHMAD (lirik NUR TUHAN yang membawa diri menghasilkan nukilan ini.)
dn diabadikan tajuknya dlm karya kali ni. ~ maaf jika ada kesilapan..setiap yg buruk itu adalah kelemahan sy dn yg terbaik itu semuanya milik Yang Maha Esa. ~


~ NUR TUHAN ~
tak terucap kepiluan ini
titik hitam yang menghijab hati
hitung dosa saat pergi takkan kembali
sisa umur tidak undur lagi

perjalanan dalam kehidupan
bukan jauh ketentuan datang
mungkin esok takdir takkn dapat dihalang
untung nasib digenggaman Tuhan

isi alam puspawarna
bukti Tuhan Maha Kuasa
ke manakah arah tuju
hukum Tuhan pasti berlaku

bukan tempat lalai leka
didunia bakti ditempa

tanam budi luhur murni
diakhirat tempat abadi

himpun doa dipohon harapan
limpah rahmat petunjuk pimpinan
ikhtiar, usaha moga dengan Nur dari Tuhan
suluh terang jalan kebahagiaan...



˳Azrina Abu Bakar  ˳

3 comments:

Hazirah Abdul Kadir said...

subhanallah...Alhamdulillah..Allahuakbar..

Hazirah Abdul Kadir said...

sungguh sayu dihati melihat keindahan nurani2 insan yang memiliki hidayah Allah ini.acik yakin sudah tentu disaat ini ayah m.ngah pasti tersenyum riang kerana memiliki anak yg solehah seperti m.ngah.jgn dikesali atas masa2 silam kerana Allah sentiasa bersama kita.kerana
sesungguhnya pengampunanNya lebih besar dari kesalahan yg telah kita lakukan.selama mna blum berakhir hyat ini selama itulah rahmatnya sentiasa menemani.berdoalah agar rasa yg ada ini kekal hingga kita bertemu dgnNya kelak.Amin.acik kagum dgn m.ngah dan bersyukur sgt kerana Allah menemukan acik dengan insan yg sama2 rindunya kepada kekasihnya..

aZRINa said...

Allahu Akbar!
Moga rindu kita akan sntiasa bersatu dgn Pencipta.. aamiin.
Pesan makngah pd acik, peliharalah diri krn tiada hadiah yg terindah melainkn mnjd ank yg solehah kpd ibubapa dn mnjd hamba Allah yg bertaqwa... Insyaallah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...